Menelusuri Kelezatan dan Cerita di Balik Masakan Gudeg


Credit: Detik

Paket Wisata Jogja – Buat kamu yang pernah berkunjung ke Yogyakarta, sudahkah mencicipi gudeg? Makanan tradisional khas Jogja ini tentu tidak asing di telinga kamu, kan?

Gudeg memiliki citarasa yang unik jika dibandingkan dengan makanan tradisional khas daerah lain. Manisnya yang dominan, menyesuaikan lidah orang Jogja (katanya).

Tapi pernahkah kamu memikirkan asal usul, sejarah, bahkan awal mula ditemukannya gudeg?

Pada artikel ini mari kita simak terkait gudeg untuk menambah wawasan kamu mengenai makanan yang berbahan dasar nangka muda ini.

 

Gudeg: Sebuah Identitas Kuliner Kota Gudeg

Gudeg, yang terkenal sebagai makanan khas Yogyakarta dan Jawa Tengah, kini menjadi ciri khas kuliner yang erat terkait dengan Kota Gudeg. Cerita panjangnya bermula sejak zaman Kerajaan Mataram Islam didirikan di alas Mentaok, wilayah Kotagede pada abad ke-16. Pada awalnya, Gudeg bukanlah hidangan istana, tetapi muncul dari ide masyarakat sekitar.

Seiring berjalannya waktu, kota ini semakin dikenal sebagai Kota Gudeg, dan kelezatan makanan ini tidak hanya dihargai oleh penduduk setempat, tapi juga menarik minat wisatawan yang ingin mencicipi keunikan rasa Yogyakarta yang asli.

 

Jejak Sejarah Gudeg di Yogyakarta

Gudeg, walaupun tidak berasal dari istana, menjadi semakin terkenal pada tahun 1940-an ketika Presiden Sukarno mendirikan Universitas Gajah Mada (UGM) di Yogyakarta. Seiring berjalannya waktu, kepopulerannya terus meningkat, menjadikannya bagian penting dari warisan kuliner kota ini.

Pada tahun 1982, Suaka Peninggalan Sejarah dan Purbakala Yogyakarta melakukan pemetaan dan penelitian yang mendalam terhadap situs Warungboto, memperkuat keterkaitan antara gudeg dan sejarah kota. Meskipun gudeg tidak berasal dari lingkungan istana, keterlibatan langsung masyarakat dalam menjaga tradisi kuliner khas Yogyakarta semakin meneguhkan hubungannya dengan sejarah kota.

 

Proses Pembuatan Gudeg yang Menggoda Selera

Dengan menggunakan nangka muda sebagai bahan utamanya, gudeg mengalami proses memasak yang unik. Nangka tersebut direbus dalam waktu yang cukup lama dengan gula aren, santan, dan berbagai rempah-rempah seperti bawang putih, bawang merah, kemiri, biji ketumbar, lengkuas, daun salam, dan daun jati. Rempah-rempah ini tidak hanya memberikan rasa yang kaya, tetapi juga menciptakan warna merah kecoklatan yang khas pada hidangan.

Dengan kombinasi bumbu yang pas, gudeg menghasilkan rasa manis yang lezat, yang sering dijelaskan oleh penikmatnya sebagai “nangka hijau yang dimasak dengan rasa manis.” Keunikan cita rasa ini menjadikan gudeg begitu istimewa dan dihargai oleh masyarakat Jawa pada umumnya.

 

Pengalaman Wisata Kuliner di Kota Gudeg

Bagi para wisatawan yang mengunjungi Yogyakarta, merasakan gudeg bukan hanya tentang menikmati hidangan lezat, tetapi juga tentang mengalami sejarah dan budaya kota ini. Warung-warung dan restoran khas gudeg tersebar di berbagai sudut kota, menawarkan variasi gudeg dengan cita rasa yang unik.

Tidak hanya itu, para wisatawan juga dapat melihat secara langsung proses pembuatan gudeg di beberapa lokasi yang menyelenggarakan workshop atau tur memasak. Ini memberikan peluang bagi para pengunjung untuk lebih memahami dan menghargai seni kuliner tradisional Yogyakarta.

 

Gudeg bukan sekadar hidangan; itu adalah cerita hidup dan sejarah yang melibatkan masyarakat Yogyakarta. Dalam setiap gigitan, kamu tidak hanya merasakan rasa manisnya, tetapi juga mengalami kenangan masa lalu dan kebanggaan akan warisan budaya kota ini. Maka, ketika kamu berada di Yogyakarta, jangan pernah lewatkan kesempatan untuk menelusuri kelezatan dan cerita di balik masakan tradisional yang khas, Gudeg, ya!

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *